Minggu, Juli 14, 2024
spot_img

Menko Marves Pastikan Produksi Baterai Listrik Nasional Mulai 2024

InfoEkonomi.IDMenko Marves Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan bahwa Indonesia bisa mulai memproduksi baterai kendaraan listrik pada tahun 2024. Hal ini seiring dengan pengembangan hilirisasi industri nikel.

Dahulu, menurutnya, Indonesia hanya bisa mengekspor bahan mentah saja ke berbagai negara tujuan. Tetapi sejak beberapa tahun belakangan, komoditas ekspornya berkembang seperti dari nikel ore ke iron and steel.

- Advertisement -

“Kita sudah tidak rely to commodity lagi, dulu kita hanya ekspor ore nikel saja, kita sekarang sudah masuk ini. Soon we have to be here, second quarter 2024 we are going to produce our own lithium battery,” ujar Menko Marves saat 4th Indonesia Fintech Summit 2022, Kamis (10/11/22).

Artinya, Indonesia hanya butuh waktu satu setengah tahun lagi untuk dapat menikmati hasil produksi baterai kendaraan listrik sendiri.

- Advertisement -

Rencana tersebut seiring dengan pembangunan Kawasan Industri Kalimantan Utara (Kaltara) yang termasuk ke dalam proyek strategis nasional (PSN) senilai 132 miliar dollar AS. Proyek ini ditargetkan selesai pada 2024.

Lebih jauh, Menko Marves menyatakan bahwa kawasan industri tersebut nantinya akan memproduksi electronic alumina sebesar 3 juta ton, besi dan baja sebesar 5 juta ton, dan new energy battery untuk kendaraan listrik (electric vehicle/EV) sebanyak 265 gigawatt (GW).

“Kita akan produce new energy battery equivalent to 3 million EV. Kita akan produksi juga di situ solar panel. Nanti ada yang bilang ini angan-angan, ini sudah konstruksi. Ini akan masuk produksi pada tahun 2024,” tegas Menko Marves.

Kirimkan Press Release berbagai aktivitas kegiatan Brand Anda ke email sekred@infoekonomi.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terkait

Info Hari Ini

HOT NEWS

4,488FansSuka
6,727PengikutMengikuti
2,176PelangganBerlangganan

TERPOPULER

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img